Kurangi Efek Kematian, Molnupiravir dari Merck Akan Jadi Pil Covid-19 Pertama?

  • Whatsapp

Perusahaan farmasi asal Amerika Serikat, Merck, melaporkan bahwa obat eksperimentalnya, Molnupiravir, dapat mengurangi rawat inap dan kematian hingga setengahnya pada pasien infeksi Covid-19. Jika disetujui oleh regulator, itu akan menjadi obat pil pertama yang terbukti mengobati Covid-19, dan menjadi senjata baru yang mudah digunakan.

“Kami akan segera meminta pejabat kesehatan di Amerika dan di seluruh dunia untuk mengizinkan penggunaan pil Molnupiravir,” ujar Merck, seperti dikutip Medical Xpress, Sabtu, 2 Oktober 2021.

Keputusan dari Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika atau FDA dapat diambil dalam beberapa minggu setelah itu, dan obat tersebut, jika disetujui, dapat didistribusikan dengan cepat setelah itu.

Semua perawatan Covid-19 lainnya yang sekarang diizinkan di Amerika memerlukan infus atau suntikan. Sebuah pil yang diminum di rumah, sebaliknya, akan mengurangi tekanan pada rumah sakit dan juga dapat membantu mengekang wabah di sudut-sudut dunia yang lebih miskin dan terpencil yang tidak memiliki akses ke terapi infus yang lebih mahal.

“Ini akan memungkinkan kami untuk merawat lebih banyak orang dengan lebih cepat dan kami percaya jauh lebih murah,” kata William Schaffner, pakar penyakit menular di Vanderbilt University Amerika yang tidak terlibat dalam penelitian.

Merck dan mitranya, Ridgeback Biotherapeutics, mengatakan hasil awal menunjukkan pasien yang menerima obat Molnupiravir dalam waktu lima hari setelah gejala Covid-19 setengahnya tidak perlu dirawat inap dan terhindar dari kematian, daripada mereka yang menerima pil tiruan. Studi ini melacak 775 orang dewasa dengan Covid-19 ringan hingga sedang yang dianggap berisiko tinggi terkena penyakit parah karena masalah kesehatan seperti obesitas, diabetes, atau penyakit jantung.

Namun, hasil tersebut belum ditinjau oleh ahli luar, sebuah prosedur biasa untuk pemeriksaan penelitian medis baru. Di antara pasien yang memakai Molnupiravir, 7,3 persen dirawat di rumah sakit atau meninggal pada akhir 30 hari, dibandingkan dengan 14,1 persen dari mereka yang mendapatkan pil tiruan.

“Setelah jangka waktu tersebut, tidak ada kematian di antara mereka yang menerima obat tersebut, dibandingkan dengan delapan orang pada kelompok plasebo,” kata Merck sambil menambahkan bahwa hasilnya sangat kuat sehingga sekelompok ahli medis independen yang memantau uji coba merekomendasikan untuk menghentikannya lebih awal.

Pasien meminum empat pil molnupiravir dua kali sehari selama lima hari. Efek samping dilaporkan oleh kedua kelompok dalam uji coba Merck, tetapi mereka sedikit lebih umum di antara mereka yang menerima pil tiruan. Perusahaan tidak merinci masalahnya.

Eksekutif perusahaan mengatakan mereka berencana untuk menyerahkan data ke FDA dalam beberapa hari mendatang. Bahkan dengan berita tentang pengobatan baru yang berpotensi efektif, para ahli menekankan pentingnya vaksin untuk mengendalikan pandemi, mengingat vaksin membantu mencegah penularan dan juga mengurangi keparahan penyakit pada mereka yang terinfeksi.

Koordinator penanganan pandemi virus corona Gedung Putih Jeff Zients mengatakan bahwa vaksinasi akan tetap menjadi strategi utama pemerintah untuk mengendalikan pandemi. “Kami ingin mencegah infeksi, tidak hanya menunggu untuk mengobatinya ketika itu terjadi,” katanya.

Sementara Anthony Fauci, otoritas utama pemerintah untuk penyakit menular, menyebut hasil dari Merck sebagai kabar baik. “Ini sangat baik,” tutur dia.

Merck hanya mempelajari obatnya pada orang yang tidak divaksinasi, tetapi regulator FDA dapat mempertimbangkan untuk mengizinkan penggunaannya yang lebih luas pada pasien yang divaksinasi dan memiliki gejala Covid-19.

Andrew Pekosz dari Johns Hopkins University memperkirakan vaksin dan obat antivirus pada akhirnya akan digunakan bersama untuk melindungi dari efek terburuk Covid-19. Menurutnya, obat tidak boleh dilihat sebagai pengganti vaksin.

“Keduanya harus dilihat sebagai dua strategi yang dapat digunakan bersama untuk secara signifikan mengurangi penyakit parah,” kata Pekosz, yang merupakan seorang spesialis virologi.

MEDICAL XPRESS | PHYS

Related posts